«

»

Dec 24

Empat Kategori Hati

IMG-20131201-WA0001Oleh: Dr. Usman Jakfar

:قال حذيفة بن اليمان رضى الله عنه: قال رسول الله صلى الله تعالى عليه وآله وسلم
“تُعْرَضُ الْفِتَنُ عَلَى القُلُوبِ كَعَرْضِ الْحَصِيرِ عُودًا عُودًا. فَأَىُّ قَلْبٍ أُشرِبَهَا نُكِتَتْ فِيه نُكْتَةٌ سَوْدَاءُ، وَأَىُّ قَلْبٍ أَنْكَرَهَا نُكِتَتْ فِيهِ نُكْتَةٌ بَيْضاءُ، حَتَّى تَعُودَ الْقُلُوبُ عَلَى قَلْبَيْنِ: قَلْبٍ أَسْوَد مُرْبَادًا كالكُوزِ مُجَخِّيًا. لا يَعْرِفُ مَعْروفاً وَلا يُنْكِرُ مُنْكَراً، إِلا مَا أُشْرِبَ مِنْ هَوَاهُ، وَقَلْبٍ أَبْيَض لا تَضُرُّهُ فِتْنَةٌ مَا دَامَتِ السَّماواتُ وَالأرْضُ”. (رواه مسلم)

Hudzaifah bin al-Yaman radhiyallaahu `anhu berkata: Rasulullah Shallallaahu `Alaihi wa Sallama bersabda: “Fitnah (godaan) disajikan kepada hati seperti tikar yang dianyam dengan menyusun helai-helain kayu sedikit demi sedikit, hati yang manapun jika menampungnya maka akan ada satu noda hitam padanya, dan hati yang mana saja jika mengingkarinya, maka akan diletakkan satu titik putih padanya, sehingga hati itu menjadi dua bagian, hati yang hitam, yang berubah menjadi hitam, seperti bejana yang dibalikkan, tidak dapat mengenal yang baik dan juga tidak mampu lagi mengingkari yang mungkar, kecuali hal-hal yang dibisikkan oleh hawa nafsunya, dan hati yang putih tidak dapat dibahayakan oleh fitnah selagi bumi dan langit masih ada (HR Muslim).

وقد قسم الصحابة رضى الله تعالى عنهم القلوب إلى أربعة، كما صح عن حذيفة بن اليمان: “الْقلُوبُ أَرْبَعَةٌ: قَلْبٌ أَجْرَدُ، فِيهِ سِرَاجٌ يُزْهِرُ، فَذَلِكَ قَلْبُ المُؤْمِنِ، وَقَلْبٌ أَغْلفُ، فَذلِكَ قَلْبُ الكَافِرِ، وَقَلْبٌ مَنْكُوسٌ، فَذلِكَ قَلْبُ المُنافِقِ، عَرَفَ ثمَّ أَنْكَرَ، وَأبْصَرَ ثُمَّ عَمِىَ، وَقَلْبُ تَمُدُّهُ مَادَّتَانِ: مَادَّةُ إِيمَانٍ، وَمَادَّةُ نِفَاقٍ، وَهُوَ لما غَلَبَ عَلَيْهِ مِنْهُمَا”.

Sahabat membagi hati menjadi empat bagian:
1. Hati yang bersih yang tidak terikat kecuali kepada Allah dan Rasul-Nya, itu adalah hati orang mukmin, yang senantiasa bersinar.
2. Hati yang tertutup, dan itu adalah hati orang kafir
3. Hati yang berbalik, dan itu adalah hati orang munafik, yang tahu kebenaran kemudian mengingkarinya, melihat kemudian membutakan mata.
4. Hati yang di dalamnya ada iman dan nifaq, kadang kelihatan imannya dan terkadang kelihatan nifaqnya.[] | www.pks-malaysia.org (HW)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *